Kau, Dunia yang Pernah Kujamah

Pagi mulai menampakkan sinarnya dan menembus masuk melalui jendela. Padahal baru tiga jam yang lalu aku baru memejamkan mata. Kupandangi langit langit bekas tampias hujan kemarin senja. Mengingat kau, meradang pilu atas kepergianmu.

Benar kata orang, cinta bisa membuatmu tidak ingin makan, sulit tidur, yang tadinya cerah menjadi tiba-tiba mendung. Melakukan apapun jadi tidak nafsu. Hanya duduk diam menikmati secangkir kopi seakan hanya itu obat penenang. Dan seolah tak ingin memejamkan mata, karena memejamkan mata membuat bayangnya semakin nyata.

Aku bangun, mengusap mataku kemudian mencuci muka yang licin bekas tangisan semalam. Aku menatap wajahku di kaca, lama. “apa yang sudah kulakukan? Apa yang sudah ku perbuat hingga akhirnya begini? Kenapa aku melakukannya. Sampai membuatku sakit sendiri. Bodoh! Benar-benar bodoh!” Pertanyaan yang sama selalu berputar di otakku. Menyesali langkah yang sudah ku ambil. Aku menjambak rambutku. Aku memukul kaca di depanku berkali-kali, seolah aku muak dengan wajahku sendiri. Aku benci diriku sendiri. “AKU BENCI!!” 

Dan,  PRANG! 

Remuk sudah, berdarahlah. Hancur sudah. Aku ingin bunuh diri bersama penyesalan yang bertubi-tubi. 

Aku gila. Gila karenamu. Gila sebab aku menyia-nyiakanmu. Aku sudah gila, kenapa dulu aku tak bisa melihat kesungguhanmu. Dan aku menyesal membuangmu, menyingkirkanmu. Mencacimu dengan sungguh. Meninggalkanmu yang sudah sabar menungguku. Aku gila. Aku terlanjur gila.. 

Kali ini aku berjalan di balkon lantai dua. Menikmati rokok yang sudah hampir habis satu bungkus. Kopi yang ku buat sampai belum tersentuh. Aku menyilakan kakiku dan pandanganku ada dijalan depan rumah. Melihat lalu lalang orang-orang yang sibuk. Sesekali bergeser tempat karena panasnya sudah menyentuh tubuhku. Puntung rokok dimana-mana dan ah, aku merebahkan tubuhku di selasar balkon. Melihat awan biru cerah. Telunjukku mulai mengukir namamu di awan-awan sana. L a r a s… Kemudian ku acak-acak kembali tulisanku. 

Laras, perempuan yang sudah menemaniku hampir tiga tahun. Periang yang suka bikin aneh-aneh. Kadang semaunya sendiri iseng tak jelas. Dia suka menulis, bercerita, dan menggambar. Perempuan yang suka memakai jaket jeans, bahkan sangat suka memakai sepatu kets. Aku suka segala sesuatu tentangnya. Dia menarik. Dan, dia sangat menyayangiku. 

Tapi tanpa aku sadari, dia berubah menjadi pemurung, pendiam, bahkan kita jarang bisa bercanda. Kemudian membuatku sangat bosan dengan keadaan yang sama di tiap harinya. Pertanyaan yang sama pula, “sedang apa? Lagi dimana?” aku muak. Dan sikapmu berubah menjadi seperti anak kecil, suka merengek. Sedang aku tak suka perempuan seperti itu. Sampai tiba saatnya aku melakukan hal konyol yang membuatmu pergi tak kembali lagi.. 

Semua salahku, Laras. Sebab aku dulu terlalu pemarah. Sampai membuatmu takut untuk mengajakku bercanda. Maaf aku egois, tidak memperhatikanmu setulus hati. Maaf selama tiga tahun ini aku tidak mengenalmu dengan baik. Laras, aku menyesal.. Bencikah kau denganku? Maafkan aku.. 

Maaf aku mengacuhkanmu sedalam-dalamnya. Bisakah kita kembali? 

Ditulis berdasarkan curhatan teman sebaya. Semarang, 19 Mei 2017.

Untukmu, Tuan Pemarah

Ini untukmu Tuan, aku bersyukur bertemu denganmu, aku bersyukur kita pernah sama sama berjuang. Untuk 2014-2017 ini, aku merasakan hal yg sangat luar biasa, bagiku. Entah bagimu. Aku merasa jadi orang yg sangat beruntung. Aku merasa menjadi tuan putrimu yg selalu kau sanjung. Dan di tiap kali kau tanyakan, “kenapa kau begitu mencintaiku?”. Jawabku tetap sama, “aku tidak tahu.” Yang aku rasa, denganmu aku merasa cukup. Dan yang aku tau, didepan nanti masih banyak liku. Dan harapan bersatu akan sedikit tergoncang dengan waktu. “aku sayang kamu, kamu sayang aku. Terapkan saja seperti itu.” katamu. Kita hanya perlu menjaga, bukan?

Tuan, saat kau bertanya, “mengapa selalu ingin bertemu denganku?” dan aku hanya bisu, percayalah didalam hatiku sudah menjawab malu-malu. Tuan, aku akan menjawab, “aku akan menghabiskan sela waktuku untukmu. Selama aku sanggup, selama aku mampu. Aku hanya perempuan yang selalu dipeluk rindu, Tuan. Dan juga, seperti yang kau pahami, jodoh hanya Tuhan menghendaki. Jadi, jika kita tidak, dan kejadian pahitnya adalah kita sudah, setidaknya aku sudah menikmati setiap jamnya bersamamu, meski hanya 24jam dalam satu minggu! Aku sudah puas karena aku sudah melakukan yang ku mampu. 

Dan ketika kau berkata, “jangan terlalu mencintaiku.” Benar memang kita tidak dibolehkan mencintai berlebihan pada sesama makhluk. Tapi, kenapa kau membuatku selalu jatuh-jatuh dan jatuh hati padamu. Aku hanya wanita yang hanya mampu mencintaimu, Tuanku.  Ijinkan aku untuk tetap berharap, suatu hari nanti meski tak ada yg menjamini, aku masih ingin kita ikati sampai umur tak muda lagi. Terimakasih, untuk waktu yg kita lalui bersama. Jangan ada kata “tapi” untuk menyayangku. Dan untukmu, Tuan Pemarah, jangan hanya sekedar singgah. 

Semarang, 27/03/17, 19.01

Teruntuk Kau, Perempuan

Selamat malam menjelang pagi, perempuan. Apa kabar? Maaf, aku tak mampu mengucapkan perkenalan awal kita bersua. Aku tak mengenalmu dengan cara yg benar. Tp dulu kau pernah masuk di kehidupanku di antara celah. Di Semarang sedang dingin, disana bagaimana? Jangan sakit, jangan minum mixagrip. Semoga kau sehat-sehat saja.

Sesore ini aku perlahan mengingat kembali bulan Februari. Saat-saat yg membuatku menepis tangis. Ketika sudah tidak sanggup untuk bangun dan berlari. Tak sanggup untuk menerima kenyataan kisah yg pahit. Yg bisa aku lakukan hanya mencaci maki diriku sendiri. Aku benci..

Hai, perempuan. Tulisan ini untukmu. 

Kau, perempuan yg mungkin masih menunggu dijemput. Yg mungkin masih merindu. Bahkan mungkin masih memikirkan dia seperti candu. Aku minta maaf untuk hal yg membuatmu sakit. Aku memisahkan hati yg mungkin akan mulai terakit. Aku minta maaf. Tapi denganmu, aku berterimakasih. Kehadiranmu membuatku belajar banyak hal. Dan membuatku mengerti apa yg selama ini tak sanggup aku pahami. Aku berterimakasih untukmu, perempuan. Karenamu, aku jadi mengingat diriku dimasa lalu. Katanya, kau mirip denganku saat awal pertemuanku dengannya, dulu, tahun 2014. Karenamu, aku belajar bersabar, berjuang, bahkan sampai dititik terpurukku, aku masih sanggup berkata, “aku tidak apa apa. Semua baik-baik saja”. Aku mencoba untuk menghiraukan semua tingkah. Tp aku kalah. Semua terlihat jelas dimataku. Aku tidak tau apa yg kau rasakan. Yang mungkin aku bisa mengerti adalah kau tidak bisa mengontrol perasaanmu sendiri. Kita semua salah, tapi kau tidak seharusnya lakukan itu padaku. Jangan katakan “tidak” tapi nyatanya “iya”. Dan kau tak perlu mencaci temanku. Caci saja aku. Katakan saja didepanku. Aku tidak peduli. Jika aku ingin, sudah ku maki kau lebih dulu. Tapi semua tidak ada gunanya. 

 Aku mencoba untuk tidak membenci siapapun. Bahkan denganmu yg sudah jelas-jelas membuatku sangat terpuruk dengan kata-kata yg kau ucapkan kala itu. Tapi, semua pertemuan tidak ada yg bisa disengaja bukan? Oleh karena itu, aku tidak mau menyalahkan siapapun. Karena berkat kehadiranmu pula aku belajar menjadi sosok yg lebih kuat dari sebelumnya. Terimakasih, semoga kelak kita bisa bertemu. 

Semarang, 22 Maret 2017, 22:46

Berbeda

Untuk hari ini, aku mampu mengetahui kamu.

Ada banyak hal yang tidak mampu aku mengerti darimu. Tentang apapun itu. Ada banyak hal baru setelah kita lama tinggal di kota yang berbeda. Waktu yang kita sisakan untuk berdua hanya sepertiga dari biasanya. Kamu dengan rutinitasmu, aku dengan rutinitasku. Semua berbeda.

Ada banyak orang baru yang hadir dihidupmu, akupun begitu. Sejujurnya aku tidak rela kamu bersama orang-orang yang lebih menyenangkan dariku, atau yang lebih bisa membuatmu tertawa. Yang muncul hanyalah perasaan iri dan takut kamu pergi bersama wanita lain. Kamu terus meyakinkanku saat aku berfikir buruk. Entah kenapa aku jadi tak bisa dengan mudah percaya dengan orang lain termasuk kamu. Di masalalu telah terjadi banyak hal yang membuatku sangat terpuruk.

Aku hanya butuh proses. Dan dalam proses itu yang aku mau, kamu jangan membuat aku berfikir buruk lagi. Tapi kamu gagal. Itu membuatku sangat marah dan bersikap anak kecil. Sampai sekarang.

Namun, saat ini aku tau ketika aku bertanya “sayangkah? sayang aja apa sayang banget?”. Kamu hanya menjawab “sayang aja”. Selama ini aku fikir sayang kita sepadan. Ternyata aku yang terlalu sayang. Sayangmu sebatas sayang. Sayang yang ketika suatu saat kita selesai, kamu akan tetap baik-baik saja, tidak denganku.

Untitle-

“Untuk menyiksaku kau tak perlu belati. “aku mencintaimu” katamu selirih angin menepi. Suara itu..teduhnya perlahan menguliti. Bahkan karenanya aku bisa benar-benar bunuh diri.”

-Judhit-

Rintik mulai menyapa pagi. Basah bercampur embun dedaunan. Sesekali ku tengok jendela kamarku menikmati dingin. Kabut menyelimuti semesta dengan pekatnya. Pandanganku hanya berjarak 5 meter saja saat ku lihat dunia. 

Aku masih setia dengan kasurku. Sesekali ku pandangi langit-langit kamar. Wajahmu terukir manis disana. Tapi tidak untuk kisahnya. Aku, kau hancurkan dengan begitu ganas. 

Ketika aku hanya memikirkanmu, aku tak tau kau memikirkanku juga atau tidak.

“Kalian sering kepikir nggak sih sebenernya kalian ga tau apa apa tentang pasangan kalian. Kalian gatau perasaan dia, kalian ga tau apa yg dia pikirin sampai lagu yg dia dengerin pun kalian gatau kenapa dia suka lagu itu. Entah karena dia benar benar suka atau ada kenangan di balik lagu itu.”

Aku benar benar tidak tau. Tapi, sayang.. Hati yg kuberikan padamu bukan main-main. Ketika kita mulai tidak sepadan, mungkin aku benar mati sakit sendiri dan kemudian bunuh diri. 

Gallery

Ironi Pelangi di Indonesia

Mr. Assa

5c9e6093fae06a61fcc2fb2f68d47ff4 Salah satu statement pendukung LGBT.

Oleh : Assa Dullah Rouf, Mahasiswa Strata Satu Univ. Al-Azhar, Kairo.
Dipresentasikan untuk kajian ISLAMMU Mesir, 4 Maret 2016

Diawal tahun 2016 disaat sedang enak-enaknya menyiapkan diri merancang perencanaan hidup ditahun ini tiba-tiba kita digemparkan (emang bom apa? :D) dengan sebuah isu baru yang menyeruak di bumi pertiwi Indonesia, ya dan itu adalah permasalahan pelegalan LGBT di Indonesia. Saya tidak terlalu tahu mengenai hal ini kenapa bisa menjadi sebuah viral di Indonesia, dengar-dengar kabar karena seorang Perdana Menteri di Luxemburg (Luxemburg juga telah mensahkan LGBT dinegaranya), Xavier Bettel yang mengakui dirinya sebagai penyukai sesama jenis, wallahua’lam. Bisa dibaca di sini

Ngomong-ngomong masalah LGBT di Indonesia, yang notabene masyarakatnya beragama Islam pastilah menolak dengan yang namanya isu LGBT. LGBT adalah empat huruf awalan dari Lesbian, Gay, Bisexual dan Transgender. Jadi jelas, dengan mendengar dua kata diawal saja para pembaca sudah dibuat muntah darah…

View original post 1,311 more words

KITA

6051fe5fae90d368eb75da2b743dbb5c

terkadang aku hanya butuh rindu untuk selalu mengingatmu. kadang aku hanya butuh kau merindukanku untuk aku merasa tak diabaikan.

tak perlu kau bersusah karena aku selalu ada. disetiap apa yang kau butuhkan, kapan, atau apapun itu. tak perlu kau merasa sepi, saat kau ada banyak waktu, aku siap untuk menemanimu.

tentang mana pula yang kau tak indahkan saat semua yang indah nyaris tak berarti apa apa. tentang yang harus kita mengerti hanya jadi kekosongan.

saat apa yang kau tanyakan “apa yang kau tak mengerti, bahkan semua kau ketahui”. bukan itu. aku hanya ingin kita saling bercakap bukan aku yang mencari tau. hanya ingin kita banyak bercerita bukan aku yang banyak bertanya. hanya ingin kita menjadi pasangan yang menyenangkan bukan yang selalu bermasalah.

mungkin selama ini aku banyak meminta. yang kau tak bisa lakukan menjadi sesuatu yang harus kau lakukan. aku hanya ingin kita baik baik saja. jika aku diam dan membuatmu merasa lebih baik, akan aku lakukan.

jika kau jenuh, mungkin aku satu satunya orang yang merasa pilu.