ya sorry aja sih

buat yang baca postingan ini, temen-temenku, semua orang yang kenal sama aku ataupun yang enggak, aku cuman mau bilang MAAF.

maaf karena aku nggak bisa jadi yang kalian mau, terutama buat TEMEN-aku, sorry udah sering ngerepotin, bikin kesel, sensi gara-gara omonganku, semuamuamuanya.

dulu sempet diramal sama seorang peramal, dia bilang aku itu orang yang paling sering diabaikan, nggak dianggep, bahkan sama orang yang menurutku spesial. spesial? ya, TEMAN. dan dia juga bilang, aku ini orang yang sering dapet pengkhianatan. TEMAN? maybe..

aku capek dengan keadaan yang selalu membuatku terus membohongi diri. aku hanya butuh teman berbagi. udah itu aja.

tidak banyak orang yang bisa menerima keadaanku. penyakit-penyakit bawaan yang semakin terlihat. bukan penyakit fisik. tapi penyakit yang lain.

wajarkah kita kesal saat TEMAN di depan kita bisik-bisik asik sendiri dan kita dianggurin?

wajarkah kita jengkel ketika TEMAN yang kalian anggap dekat pergi rame-rame dengan TEMAN dekat lainnya tanpa mereka ngajak-ngajak kita?tiba-tiba pulang dengan membawa beribu-ribu cerita yang aku sama sekali nggak paham.

wajarkah kita marah ketika TEMAN yang biasanya bersama kita tiba-tiba berubah haluan sama orang lain dan kita hanya dianggap SAMPAH?

wajarkah kita kecewa ketika seseorang yang sudah kita anggap TEMAN hanya datang waktu dia butuh saja? saat senang-senang saja?

itu TEMAN?? iya mungkin ya. mungkin aku nggak tau arti TEMAN sebenarnya. ya sorry aja, aku kan bego. bisa jadi semua itu termasuk satu kesatuan ARTI TEMAN. HAHAHAHA

aku hanya pengen dihargai saat aku diam, saat aku bicara, saat aku tertawa, saat aku marah. ya, nggak ada yang menghargai sih ya. bener aja deng, aku kan bukan siapa-siapa kalian, jadi buat apa aku repot-repot kecewa. dan buat apa aku repot-repot berharap namaku disebut-sebut. haha terlalu banyak berharap kamu rep! yaudahdehya, nggak penting juga kan? buat apa dipikirin. tapi aku cuman mau bilang, kalo nggak suka, ngomong aja langsung didepan jangan dibelakang. sakit rasanya ditusuk omongan dari belakang :)

Advertisements

Entah~ Part I~

Entah ya, tiga hari berturut-turut banyak sekali kejadian yang menimpaku.. Sejak tanggal 25 April – 27 April banyak kejadian yang membuatku kadang kesel, jengkel, seneng, bahagia. semuamuamuanyaaa

Tunggu, aku mau review tanggal 25 April dulu. KAMIS, entah kenapa sejak semester 4 awal sampai sekarang aku masih parno dengan yang namanya KAMIS. Thuesday is Horror Day. lo tau? DOSEN JAM PERTAMA GUE DISIPLIN ABIS! Dan entah kenapa hari kamis itu gue santai-santai. sebenernya gue udah ada felling kalo hari itu gue bakal kena sesuatu yang nggak sewajarnya. *ini kenapa jadi lo gue lo gue* *gapapa deh ya sekali-sekali*

Pagi itu gue tidur sekitar pukul setengah tujuh pagi gegara lembur tugas. Oke fine gue tidur jam segitu dengan embel-embel ‘udah bilang temen suruh ngebangunin gue jam setengah delapan’. Gue pun tidur dengan santai. beberapa saat kemudian gue bangun dengan anggun tanpa embel-embel ‘dibangunin temen’. gue hebat. pas liat jam ternyata udah jam delapan kurang tiga menit. santai selow woles dan semacamnya, gue pun ngeloyor ke kamar mandi. lo tau? keluar dari kamar mandi, si Windy – temen kampus plus temen kosan, sedang bersahaja di depan kran buat cuci muka. gue belum curiga tuh. tapi pas gue balik ke kamar ada beberapa sms masuk. Dan apa yang gue dapati?

“WINDY!! YANG NGISI KULIAH PAK SAHID!! BURUAN ANJING!” gue yang paniknya setengah mati, ganti baju cepet-cepet dan tsaaahhh kuku gue patah. darah ngucur kemana-mana. nggak punya plester lagi. anjing.

gue pun udah siap untuk berangkat kekampus, lo tau apa yang gue dapati di kamar Windy? DIA BELOM GANTI BAJU.

“WINDY BURUAN! UJIAN PAK SAHID!!” oke dia pun akhirnya cepet-cepet. tiba-tiba gue nyeletus, “pinjem sisir dong” sama sekali nggak nyambung emang. ya gitu efek gue kalo lagi panik :| endingnya kita lari-larian ke jalan nyari angkot, ternyata didalem angkot ketemu dua temen gue. jadi ceritanya gue sama temen-temen telat bareng.

dengan muka panik, gue sms Riska nanya ruangannya dimana. lo tau jawabannya apaan? yak di lantai 3. anjing bener~ nyampe kampus lari-larian sampe diliatin anak S1. rambut masih super basah gegara pagi-pagi shampoan. sampe lantai tiga, gue sama yang lain diusir sama pak Sahid. Fantastik Baby!

endingnya gue sama anak-anak yang lain mohon-mohon biar bisa ikut ujian. ngikutin bapaknya dari lantai tiga sampai gedung A. pasang muka melas, “pak tolong pak saya lapar” *eh bukan. ya intinya mohon-mohon. akhirnya kita boleh ikut ujian. TAPI!

“Oke kalian saya beri kesempatan untuk ikut Ujian. Tapi dengan satu syarat. Tulis jawaban kalian 10x lipat, ditulis tangan, nggak boleh contek-contekan, tapi boleh open book” kata bapaknya. gue masih santai. elaah masih 10 doang. pas dibagi soalnya….. “gilak! ini jawabannya mah butuh kertas berlembar-lembar! mana suruh bikin 10 pula” oke gue mulai ngerjain.

tanpa gue sadari, gue menulis sebuah kontrak kerjasama yang satu kontrak itu butuh 3 lembar HVS full. dan gue harus bikin 10x. berarti gue harus bikin 30 lembar kontrak kerjasama, TULIS TANGAN. gue masih santai, pasti bisa keburu lahya waktunya sampe jam4 sore kok. selow~. gue ngerjain sama tiyas di kantin kampus, tangan encok, kertas bertebaran dimana-mana, muka kucel dan lain sebagainya. Windy, gue, Tiyas dapet jatah 10x. Mila, Een, Wenti, Ardi 3x. Pras, Gol, Riska dapet jatah 1x. anjir tiga manusia itu ngerjain santai kaya anak pantai :|

waktu menunjukkan pukul 2.. taikkkkk gue belom selese nulis kontrak!!! cuman masih dapet sekitar tujuh kontrak. tiyas dapet empat kontrak, windy nggak ada kabar – dia ngerjain dikosan sama een. endingnya gue bikin RAB dulu. dengan berguru sama temen akhirnya jadi satu Rab, gue butuh waktu banyak buat nyelesein 10x lipatnya. dan gue nggak punya waktu. pukul setengah 4 gue otw ke rumah dosen bareng anak-anak yang lain.

gue masih santai gegara anak-anak yang lain juga nggak pada selesai ngerjain sampe 10x. diluar rumah bapaknya gue masih bisa ketawa-ketawa gegara yang lain pada ngomongin gue sama windy. gue-nya kaya kucing abis kecemplung got, si windy kaya wanita tanpa bulu mata. matanya bener-bener botak. dia sama sekali nggak make up gegara gue suruh cepet-cepet wkwkwkwk jahat sekali saya yaaa~

tiba-tiba bapaknya dateng dengan menunggangi sebuah mobil *yekalik menunggangi, emangnya menunggangi kuda* jalan dengan bersahaja dan masuk ke tempat kerjanya. one by one~ masuk ke ruangannya. gue berasa lagi ngantri beras, gilak antriannya panjang cuy. pas temen gue masuk, dia keluar lagi

“kenapa keluar lagi masih bawa gituan?”

“yang belom selesai, kudu wajib diselesein. yang dapet jatah bikin 3x lipat sama 10x lipat hari ini dukumpulin harus jadi. kalo nggak jadi nggak boleh ikut ujian besok-besoknya.”

gue ngebut nulis dengan jempol yang mulai lecet-lecet. menjelang sore hampir magrib bapaknya bilang dikumpul seadanya. hahahahaaaa~ gue bahagiaaaaaa. gue masuk ruangannya dengan sumringah~ tapi tiba-tiba ditanyain “gimana jempolnya?” gue spontan jawab “patah tulang pak” muka gue yang polos tiba-tiba berani ngomong gitu. anjir hebat banget kan gue.

ending yang bahagia~ akhirnya tugas gue boleh dikumpul walaupun nggak selesai~ tapi! gue masih meratapi jempol gue. buat ngetik sms aja susah, apalagi buat dangdutan. nggak bakal bisa~ nggak asik~

bersambung….

FuckinMantan

Mantan? Dengar kata mantan saja aku sudah muak. Mantanku selalu mengkhianatiku. Selaluuuuuu saja selingkuh.

Mantanku yang pertama, dia selingkuh sama teman sekelasku sendiri. Padahal temanku tahu kalau aku masih sama dia. Sampai – sampai mereka kepergok pacaran di kelas berdua saat sekolah sudah bubar.

Mantanku yang kedua, dia mentigakan aku. Dan hebatnya dia bisa membagi waktu kencan dengan selingkuhan – selingkuhannya juga denganku. Hebatnya lagi, ternyata selingkuhan – selingkuhannya itu teman seangkatan. Pantas saja dia tak pernah keluar kelas saat istirahat. Takut disamperin selingkuhannya kalik. Dan bencinya, dia seenaknya bicara yang tidak benar tentangku ke selingkuhan – selingkuhannya. Babik kan kalo gitu! Sampai – sampai aku mencoba untuk meluruskan semua ke selingkuhan – selingkuhannya, aku mencoba berbicara pada mereka. Bahkan mereka tak tahu kalau mereka sedang ditigakan. Jika saja mereka tak aku ajak berkumpul, mereka akan selamanya diboongi. Dari situ, salah satu dari mereka minta putus, yang satu masih bertahan, dan aku? Aku menunggu untuk diputus. Aku lebih lega diputus daripada mutusin. Tak ada beban, tak ada penyesalan juga. Akhirnya suatu ketika dia minta putus, aku senang dia mutusin aku. Tapi akhir – akhir ini aku mendengar kabar kalau si cewek yang satu lagi diputusin, katanya si cewek selingkuh sama teman kuliahnya. Aaaaaaa aku bahagiaaaa. Akhirnya dia dapet karma juga wkkwkwk.

Mantanku yang ketiga malah lebih parah lagi, bagaimana tidak? Aku yang jadi selingkuhannya setelah aku tahu ada cewek yang nge-message aku lewat jejaring sosial. Dan itu perkataannya sangat buruk, dikiranya aku yang rebut-rebut cowok orang. Enak saja kalau ngomong. Aku tak pernah merebut cowok orang, salahin aja itu pacar kamu yang ganjennya setengah mati, sok ganteng, suka manfaatin orang! Begonya aku yang mau sama orang seperti itu, aku tak mengerti. Serasa kena hipnotis. Tiap dekat dengannya, apapun yang dia minta pasti aku turutin. Walaupun sebenarnya aku tak mau, tapi entah kenapa tangan dan kakiku tak bisa singkron dengan apa yang ada dipikiranku. Bahkan ketika dia meminta untuk mengakhiri semuanya, aku tak mau. Sebenarnya aku tahu, aku selalu sakit ketika bersamanya. Tiap malam marahan, paginya baikan, begitu terus tanpa henti. Sampai aku dibilang cewek murahan. Pacaran sama dia itu kaya mau mati! Saat itu aku sudah tak tahan dengan sikap dia yang seperti itu, akhirnya ketika dia meminta putus, aku mengiyakan dengan lantang. Cukup pacaran satu minggu dengan putus nyambung tiga kali. Cukup, aku tak mau balikan lagi dan memberinya kesempatan. Dan begonya dia dengan bangga menceritakan dia dapet kerja dengan gaji yang wow abis, kalian tahu pekerjaan apa itu? ya, dengan muka bahagia, dia menceritakan dia bekerja sebagai lelaki penjual tubuh wanita. Bayangkan saja gimana shock-nya aku saat itu. Tapi tapi tapi, aku bersyukur syudah lepas dari manusia itu hahahaha. Mantanku BGST semua!

:D

hari ini sebenernya mau beres-beres kamar kos, tapi mendadak terhenti ketika aku melihat beberapa amplop berwarna pink dan putih.

itu mengingatkanku pada masalalu, bukan masalalu tentang mantan –” tapi saat-saat Penerimaan Mahasiswa Baru. disini, bukan aku yang menjadi MaBa-nya, melainkan seniornya. hahaha, keren ya aku jadi senior ><

nah karena aku masuk dalam sebuah organisasi di jurusanku, aku punya hak untuk ikut mengospek MaBa. bukan ospek juga sih, pokoknya gitu deh pertemuan anatara senior dan junior. tapi karena aku tidak menjabat sesuatu yang penting di organisasi itu, aku jadi orang yang sangat santai~ nggak ngapa-ngapain. pol-polnya paling disuruh beli minum satu dus ._.

waktu hari kedua kalo nggak salah, salah satu temanku menyuruh MaBa membuat per orang 2 surat yang ditujukan ke senior. amplop pink buat senior yang dikagumi, amplop merah buat senior yang dibenci. pas hari H-nya, beberapa MaBa dipanggil untuk membacakan suratnya dan ditujukan ke siapa. pas si manusia lelaki itu dipanggil, ternyata surat yang dia bikin itu buat aku. waktu itu, aku yang tidak tau satu nama MaBa pun akhirnya maju dengan langkah tidak pasti ._. pas dibacain *lalalala* aku cuman bisa diem. kampretnya temenku menyuruhku untuk membalas surat itu langsung dengan ucapan. aku yang dari tadi nggak dengerin dia baca surat tetiba suruh bales. mampus-

akhirnya aku diam, mulai membatin “sompret bener ini si Lusy!!” endingnya aku bilang “makasih yaaaa” dengan riang gembira. ngaaaahh -___- yang ada aku malu setengah mati di depan.

saat Lusy sama Pungki capek manggilin satu-satu, mereka pun memutuskan untuk menyuruh maba langsung memberikan surat-surat pink itu ke senior. yomaaaan nggak tau kenapa, aku dapet banyak amplop pink. padahal aku juga nggak pernah jadi sorotan pas acara. akyu kan pendiem :3 *ngomong aja pengangguran!* -_-

sampe kosan, rasa kekepoan pun semakin meningkat *tsaaah* perlahan aku buka, baca, pahami, dan hasilnya bikin ngakak hahaha. ya gimana enggak, mereka kayanya salah nilai orang. masa aku dibilang lucu? aku kan imut ._. *abaikan* masa aku dibilang keren? aku kan cantik *muntahhh* ya intinya gitu wkwk

tapi bersyukur deh masih ada yang bilang aku senior paling cantik~ ulululu~ *beresin bedak* ._. tapi ada juga yang nulis surat gini, katanya aku mirip sama cewek yang pernah dia taksir. tidaaaaakkk jangan samakan aku dengan yang laiiiinn~

tunggu deh, ada satu surat amplop warna putih yang waktu itu dikasih sama Lusy. amplop putih itu kayanya pas acara kedua, entah nama acaranya apaan, lupa. waktu itu sih aku nggak dateng gegara ada acara di rumah. akhirnya surat itu disimpen sama si Lusy. kayaknya sih dapet 3 dan aku dapet kategori TER-kece, TER-cantik dan TER-ramah. yang pertama dan kedua sih masih bisa dimaklumin lahyaa, nah kalo yang ketiga? ramah? kayanya aku orang paling cuek deh. orangnya nggak mau tau. keren banget aku bisa dapet kategori senior teramah wkwkwk-